Shalawat

Ok, hari ini saya tidak akan banyak merangkai sebuah kata kata namun saya akan bercerita tentang pengalaman saya kebelakang, hanyalah sebuah cerita yang mungkin spele namun menurut saya ini sangatlah berharga, semoga bermanfaat dan selamat membaca.. 🙂

  • cerita pertama

ketika itu saya ulang tahun yang ke 15 tahun, ayah berikan saya sebuah handphon yang cukup mahal dan pada saat itu sedang populer dengan merk Advan, saat itu saya sangat bahagia sekali karena jarang jarang ayah berikan saya kado seistimewa itu pada saat ulang tahun saya, ketika saya masuk pondok handphon itu sudah saya jarang gunakan lagi karna mungkin peraturannya tidak boleh membawa alat komunikasi, 3 tahun berlalu handphon itu masih dalam keadaan utuh tak lecet sedikitpun, pada saat itu rasanya ingin sekali saya mengganti handphon lama saya namun rasanya mustahil karna pasti ayah tak memberi izin kepada saya dikarenakan handphon itu juga masih bagus dan utuh, saat itu saya hanya bisa menghayal dan memikirkan bagaimana saya bisa membeli handphon baru, dan pada saat pengajian malam dimulai guru ngaji saya menerangkan sebuah tema yang berjudul sholawat ia berkata bahwa ” seindah indahnya alunan lagu yaitu sholawat, adapun keistimewaan dari sholawat banyaklah manfaatnya, diantaranya yaitu ketika kita bersholawat walaupun kita berniat ria itu akan sampai kepada nabi Muhammada saw, dan akan diberikannya syafaat pada hari kiyamah nanti” keistimewaan yang mungkin menarik dan membuat saya kagum adalah ” ketika kita menginginkan sesuatu apapun itu sebutkan, bayangkan, dan rasakan(ada) apa yang kita inginkan lalu bersholawatlah” nah sebuah kalimat yang sangat menarik perhatian saya dan membuat saya ingin melakukannya, ketika saat itu juga saya langsung bershalawat sambil membayangkan handphon yang saya inginkan, rasanya saya telah berniat salah dan tanpa suatu keikhlasan namun apalah daya memang ini tujuanku, setiap kali saya melihat handphon yang saya inginkan itu saya selalu membacakan shalawat tak henti dari pandangan ketika tidak ada saya hanya bisa membayangkannya saja, sampai pada akhirnya kesabarankupun mulai habis saya sempat berpikir ” Alaaah ustadzah  bohong katanya dengan sholawat apapun yang kita inginkan akan tercapai ” dari situ saya berpikir seperti itu namun saya masih tak henti untuk bersholawat, ketika itu ayah saya datang ke pondok untuk menjenguk saya, saya bertanya kepada ayah “ayah boleh kakak beli hp baru” kata ayah “jangan minta pada ayah minta sama Allah” ampuun dah kata saya pasti gak bakalan diizinin, hoalaaah udah mati rasa saat itu aku berpikir kalo dengan shalawat saja aku gak bakalan bisa dapetin hp baru dari situ saya mengurangi jatah jajan saya yang tadinya sehari bisa 3 kali kai ini cukup satu kali saja dan itupun dibarengi dengan puasa puasa sunah, akhirnya terkumpul juga uang yah lumayanlah tapi masih belum bisa beli hp yang saya inginkan pada saat itu perpulangan masalpun  tiba saya pulang dengan teman saya pada saat itu saya gak dijemput sama ayah saya harus pulang sendiri dengan modal ongkos yang secukupnya saya bingung gimana caranya saya pulang sedangkan uang saya sedikit lagi, alaaah saya iseng bersholawat aja hhi tau taunya apa coba, temen saya tiba tiba ngsih uang ongkos buat saya, seneng deh jadi bisa pulang tapi…. bis nya gak dateng dateng percuma dong ongkos udah ada sedangkan kendaraannya gak dateng dateng alaaah sambil duduk nungguin bis saya bersholawat lagi eh gak lama kemudian tiba tiba itu bis nongol deh depan mata, saya langsung naik dan selama perjalanan saya pulang tak henti hentinya saya terus bersholawat, nah pas nyampe rumah tiba tiba ayah ngasih aku sebuah kotak putih dimana yang isinya yaitu handphon yang selama ini saya inginkan, dengan kagetnya saya langsung nangis dan sangat sangat berterimakasih kepada Allah karena telah mengabulkan permintaan saya dan tak lupa saya pun sangat berterimakasih kepada ayah, dari situ saya sangat merasakan betapa ajaibnya sebuah sholawat, yah karena ini yang menjadi patokannya saya, saya hanya berpikir kepada sholawat, dengan sholawat pula yang tadinya saya ingin menjadi bagian MPK di sekolah akhirnya tercapai juga, dengan sholawat apapun yang saya inginkan alhamdulillah bisa terkabul walupun tidak semuanya.. dari situ saya berpikir sungguh tiada sesuatu apapun yang tidak ada balasannya..

  • cerita kedua

kemarin pas saya mau berangkat ke bandung saya di anterin ayah hanya sampai terminal bis saja selepasnya saya berangkat sendiri dengan memberanikan diri saya untuk berangkat sendiri sering sih tapi biasanya hanya sampai kota cianjur saja lain dengan kali ini saya harus berangkat tanpa dianterin yang jaraknya lumayan jauh, berhentilah di terminal bis saya langsung naik bis yang jurusan Bandung-Sukabumi, saya sengaja duduk di dekat jendela biar bisa liat ayah dan adik saya walupun sebentar, saya duduk sendiri di kursi yang dua, tiba tiba bis berangkat ada seorang ibu ibu yang mau naik bis dan duduklah di samping saya, selama saya di perjalanan saya hanya bersholawat sambil membayangkan saya pasti nyampe di bandung, tanpa ada percakapan antara saya dengan si ibu itu, pas si ibu sedang telponan dengan anaknya saya dengan iseng mendengarkan pembicaraan si ibu itu, ketika itu pedagang asongan yang biasa menawarkan jajanan ke dalam bis si ibu membelinya dan menawarkan makanannya kepada saya, nah dari situlah si ibu mulai bertanya dan bercakap cakap dengan saya sampai akhirnya kita saling mencurahkan cerita, si ibu bertanya tentang tujuan saya akan kemana yah saya hanya berkata seadanya dan jujur saya tak tahu arah saya harus kemana, si ibu langsung panik dan mencoba mencari tahu jalan, si ibu coba menelpon temannya yang mungkin tahu arah jalan tujuan saya, si ibu menunjukkan jalan yang harus saya lalui, dan si ibu masih bercakap cakap dengan saya dengan seribu kekhawatiran kepada saya, sampai akhirnya perjalanan kami sampai dengan kagetnya saya si ibu itu memberikan saya uang yang mungkin cukup banyak kepada saya, saya berusaha menolaknya namun apalah daya si ibu sangat memaksa saya untuk menerimanya, pas kami berhenti di terminal bis si ibu masih menunggu saya untuk turun dari bis, pas saya turun si ibu menitipkan saya kepada bapak bapak yang mungkin selama saya berbincang membicarakan tujuan saya si bapak mendengarkannya, sampai disitulah pertemuan singkat saya dengan si ibu, sedih rasanya dan saya tidak sempat menanyakan namanya, namun akan selalu saya ingat kebaikan si ibu itu, kini tinggal saya dengan si bapak, si bapak langsung mengajak saya untuk naik bis kota karena mungkin tujuan kita sama, si bapak ini sangatlah baik sekali dia bertanya akan kemana saya, apa tujuan saya kesini, yah kita sedikit bercakap cakap, selama perjalan itu saya hanya bersholawat dan sedikit pasrah, eh teryata bis kota itu tidak searah degan tujuan kita, kita harus naik dua kali angkutan umum, saya hanya bisa mengikuti arah langkah si bapak dengan baiknya si bapak memberikan saya ongkos, pas turun dari bis kota kita langsung naik angkutan umum dan si bapak memberitahukan saya bahwa” jarak saya sedikit agak jauh di banding kamu nak, jadi kamu harus turun lebih dulu, sudah semua ongkos saya yang nanggung” kata si bapak, saya sangat berterimakasih kepada si bapak, pas saya turun dari mobil saya turun di perempatan jalan yang entah diman itu saya tidak tahu namun saya masih ingat kata kata si bapak pas tadi di dalam mobil harus naik mobil anu, saya bingung harus jalan kemana, saya coba nyebrang dan jalan lurus akhirnya ada mobil itu yang saya cari saya langsung naik dan sampailah saya di tujuan dengan selamat dan uang yang utuh, akhirnya saya bisa bertemu lagi dengan teman saya, sungguh rasanya seperti mimpi bisa nyampe dengan selamat, disitu saya sangat bersyukur dan berpikir bahwa “dimanapun kita, sedang apapun kita, dalam keadaan apapun kita, ketika saat itu kita mengingat Allah, Allahpun akan selalu mengingat bahkan melindungi kita” inilah keajaiban sholawat yang saya rasakan dan masih banyak keajaiban keajaiban lainnya… tunggu cerita saya selanjutnya 🙂

Iklan

4 thoughts on “Shalawat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s